Berita Sulbar Terbaru: Bawaslu Mamuju Gandeng Mahasiswa untuk Awasi Pemilu
Bawaslu Mamuju melaksanakan sosialisasi pengawasan pemilu partisipatif yang melibatkan organisasi kepemudaan dan organisasi mahasiswa di Mamuju. ANTARA

Bagikan:

MAKASSAR - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), melibatkan pemuda dan mahasiswa untuk mengawasi pelaksanaan Pemilu 2024.

Ketua Bawaslu Sulbar Rusding di Mamuju, Rabu, menyebutkan Bawaslu Mamuju berkomitmen memperbaiki serta meningkatkan kualitas pengawasan untuk mewujudkan pemilu yang demokratis di Kabupaten Mamuju.

Ia menjelaskan Bawaslu Mamuju menjalankan sosialisasi pengawasan pemilu partisipatif yang melibatkan organisasi kepemudaan dan organisasi mahasiswa.

Menurut dia, dengan sosialisasi itu diharapkan mampu menjadi wadah untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat terkait pengawas partisipatif pemilu, khususnya kalangan pemuda dan mahasiswa.

Ia menyampaikan tahapan Pemilu 2024 sudah dilaksanakan dan Bawaslu akan bertugas mengawasi pemilu khususnya tahapan pendaftaran partai politik (Parpol).

"Tahapan pemilu sesuai Peraturan KPU (PKPU) Nomor 3 Tahun 2022 tentang Tahapan dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilihan Umum Tahun 2024, pendaftaran parpol akan dilakukan pada 1 sampai 7 Agustus 2022," katanya.

Tahapan pemilu diawasi Bawaslu Mamuju

Sementara lanjutnya, verifikasi peserta pemilu akan berakhir pada 13 Desember 2022 serta penetapan peserta pemilu pada 14 Desember 2022.

Rusding mengatakan tahapan pemilu itu akan diawasi Bawaslu Mamuju untuk mencegah segala potensi pelanggaran pemilu.

"Jangan sampai ada masyarakat yang tanpa sepengetahuannya, namun identitasnya digunakan oleh parpol untuk mendaftar di Pemilu," katanya.

Untuk itu dibutuhkan pengawas partisipatif atau masyarakat sebagai agen pengawas partisipatif, mengawasi potensi pelanggaran di pemilu tersebut.

"Sosialisasi tersebut juga memberikan pendidikan politik kepada masyarakat, agar memahami potensi pelanggaran pemilu tersebut, dengan memberikan pendidikan politik kepada masyarakat mengenai pelanggaran pemilu,
meskipun tidak seperti pemantau pemilu yang mendapat akreditasi dari Bawaslu," katanya.

Koordinator Pencegahan Bawaslu Mamuju Sitti Mustikawati mengatakan Bawaslu tidak bisa mengawasi pemilu sendirian, Bawaslu memerlukan partisipasi masyarakat terutama pemuda dan mahasiswa.

"Bawaslu tidak bisa bekerja sendiri, tali butuh masyarakat seperti pemuda dan mahasiswa, Bawaslu dalam menghadapi Pemilu 2024, akan mengedepankan pencegahan, terkait upaya penyelesaian sengketa pemilu," katanya.

Ikuti info dan berita lainnya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!

Ikuti artikel dan berita Sulsel terkini, klik link berikut untuk update info terbaru.