Cak Imin dan Yenny Wahid Saling Lempar Sindiran, PPP Anjurkan Keduanya Ngopi Bareng
Arsul Sani (DOK VOI)

Bagikan:

MAKASSAR - Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin yang terlibat aksi saling sindir dengan Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid turut disoroti PPP
 
Wakil Ketua Umum PPP Arsul Sani menyarankan agar Cak Imin dan Yenny Wahid 'ngopi bareng' untuk menyelesaikan perseteruan. Diketahui, keduanya saling berbalas sindiran di media sosial. 
 
"PPP sarankan Gus Ami dan Mbak Yenny ngopi bareng," ujar Arsul kepada wartawan, Kamis, 23 Juni. 
 
Sebagai partai yang sama-sama diisi oleh kaum Nahdliyin, PPP mengajak seluruh warga Nahdlatul Ulama (NU) untuk bersatu bukan saling serang. 
 
"PPP ingin mengajak seluruh elemen warga NU atau yang sering disebut kaum nahdliyin di mana pun, secara politik berpijak untuk merapatkan barisan, bukan saling merenggangkan barisan," kata Arsul.

Diingatkan untuk membatasi diri

Dalam menyampaikan perbedaan, Arsul pun mengingatkan Cak Imin dan Yenny Wahid untuk membatasi diri. Apalagi, perbedaan pandangan itu bisa mengganggu persaudaraan NU.
 
"Mari saling menahan atau membatasi diri dalam mengartikulasikan perbedaan atau ikhtilaf di ruang publik, jika ikhtilaf tersebut justru berpotensi memecah belah elemen warga NU," imbau Wakil Ketua MPR itu.
 
Arsul berharap, para politikus di PKB maupun kader NU yang tidak sepaham agar tidak mempertontonkan perselisihan di depan publik. Menurutnya hal tersebut tidaklah bijak. 
 
"Kami yang di PPP berharap Gus Ami (sapaan lain Cak Imin) dan teman-teman yang di PKB, maupun teman-teman nahdliyin yang kebetulan tidak sepaham dengan yang di PKB saat ini untuk, kalaupun ikhtilaf atau berselisih, namun ekspresinya di ruang publik tidak keluar dari prinsip bil hikmah wal mauidlatil hasanah (bijak dan dengan ungkapan yang baik)," imbau Arsul.