Sayangkan Jumlah KDRT yang Sangat Tinggi, Paus Fransiskus kepada Kaum Perempuan: Kalian Tidak Kehilangan Martabat!
Paus Fransiskus. (Tangkapan layar YouTube Vatican News)

MAKASSAR - Paus Fransiskus menyebutkan pria yang melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) terhadap wanita, terlibat dalam sesuatu yang 'hampir seperti setan'.

Dia membuat komentar, dengan beberapa bahasa terkuat yang dia gunakan untuk mengutuk kekerasan seperti itu, selama program yang disiarkan pada Minggu malam di jaringan TG5 Italia, di mana dia berbicara dengan tiga wanita dan seorang pria, semuanya dengan latar belakang yang sulit.

"Jumlah perempuan yang dipukuli dan dianiaya di rumah mereka, bahkan oleh suaminya, sangat, sangat tinggi," kritik Paus Fransiskus menjawab pertanyaan seorang perempuan bernama Giovanna, korban kekerasan dalam rumah tangga, mengutip Reuters 20 Desember.

"Masalahnya, bagi saya, itu hampir setan karena memanfaatkan orang yang tidak bisa membela diri, yang hanya bisa (mencoba) memblokir pukulan," katanya. "Ini memalukan. Sangat memalukan," tegasnya.

Giovanna menjelaskan, dia mempunyai empat anak untuk dirawat setelah mereka kabur dari rumah yang penuh kekerasan.

Lawan KDRT sejak awal pandemi

Sejak pandemi COVID-19 dimulai hampir dua tahun lalu, Paus Fransiskus sudah  berbicara menentang kekerasan dalam rumah tangga beberapa kali, yang meningkat di banyak negara sejak penguncian membuat banyak wanita terjebak dengan pelakunya.

Angka polisi yang dirilis bulan lalu menunjukkan, ada sekitar 90 peristiwa kekerasan terhadap perempuan di Italia setiap harinya, dan 62 persen merupakan kasus kekerasan dalam rumah tangga.

Lebih jauh Paus menyebutkan, wanita yang dipukuli dan dilecehkan tidak kehilangan martabat mereka.

"Saya melihat martabat dalam diri Anda karena jika Anda tidak memiliki martabat, Anda tidak akan berada di sini," ucapnya kepada Giovanna.

Dirikan layanan di sekitar Vatikan

Beralih ke contoh lain tentang kesengsaraan manusia, dia menyimak seorang wanita tunawisma yang berbicara mengenai kehidupan di jalan dan seorang pria yang mencoba untuk bangkit kembali setelah 25 tahun di penjara.

Diketahui, Paus Fransiskus telah mendirikan layanan di daerah sekitar Vatikan untuk memberikan perawatan kesehatan tunawisma, mandi dan fasilitas potong rambut di Roma.

Pada tahun 2020, ketika sebuah palazzo tak jauh dari Lapangan Santo Petrus yang dulunya sebuah biara menjadi kosong, dia memerintahkannya untuk dialihfungsikan menjadi tempat penampungan tunawisma. Sekaligus menolak saran bahwa tempat tersebut akan diubah menjadi hotel mewah.

Artikel ini pernah tayang sebelumnya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!      

Related News